Luka Modric Sangat Sesali Kekalahan Memalukan Kroasia Atas Spanyol

7upcash – Luka Modric bersikeras dia tidak terobsesi dengan penghargaan Pemain Terbaik FIFA. Hal ini disampaikannya saat dia meratapi tampilan memalukan Kroasia melawan Spanyol, Rabu pagi. Luka Modric Sangat Sesali Kekalahan Memalukan Kroasia Atas Spanyol

Luka Modric Sangat Sesali Kekalahan Memalukan Kroasia Atas Spanyol

Setelah memimpin negaranya ke final Piala Dunia dan tampil meyakinkan di Liga Champions bersama dengan Real Madrid, Modric dinominasikan untuk penghargaan itu bersama Cristiano Ronaldo dan Mohamed Salah.

Gelandang berusia 33 tahun itu dianggap berpeluang besar untuk mengklaim penghargaan itu usai memperoleh gelar serupa di level UEFA, dua pekan silam, tetapi Modric mengatakan itu bukan fokusnya.

“Bagi saya, yang penting adalah tim. Memenangkan hadiah bukanlah sesuatu yang membuat saya terobsesi,” katanya setelah Kroasia kalah telak 6-0 dari Spanyol pada Rabu dini hari tadi. “Jika saya tidak memenangkannya, tidak apa-apa.”

Pasukan Zlatko Dalic dibantai tanpa ampun di Elche, di mana gol-gol dari Saul Niguez, Marco Asensio, Rodrigo Moreno, Sergio Ramos dan Isco – dan gol bunuh diri Lovre Kalinic – membuat Spanyol meraih kemenangan kedua dari dua laga UEFA Nations League.

Modric sangat menyayangkan penampilan timnya dan meyoroti kerapuhan timnya setelah tertinggal 2-0 hanya dalam waktu setengah jam.

“Sebuah pertandingan yang sangat sulit. Kami memulai pertandingan selama 20 menit pertama dengan sangat baik, memiliki dua atau tiga, katakanlah, peluang emas. Kami tidak mencetak gol, dan ketika kami kebobolan gol pertama, dan terutama yang kedua, kami hancur berantakan,” katanya.

“Kami mulai bermain untuk diri sendiri, tidak saling membantu, menjauh dari pemain kami, dan melawan tim seperti ini akan sangat mematikan. Pada akhirnya, hasilnya buruk.”

“Ini adalah kekalahan yang sulit, tetapi kami perlu mengambil pelajaran dari ini. Jika kami tidak 100 persen, jika kami tidak bermain di setiap pertandingan seperti saat di Piala Dunia, sulit untuk bermain melawan tim mana pun, khususnya tim seperti Spanyol.”